Rabu, 25 November 2020
Follow:  
www.riauterdepan.com  
 
Harga Rokok Diusulkan Rp 100 Ribu
Harga Rokok Diusulkan Naik Menjadi Rp 100 Ribu
Kamis, 23-07-2020 - 07:54:00 WIB

Riauterdepan.com Jakarta - Menteri Sosial Juliari Batubara mengatakan perokok masih menjadi masalah di Indonesia, terutama bagi anak-anak di bawah umur. Untuk itu, ia mengusulkan adanya kenaikan harga jual rokok. 


Menurut Juliari, harga rokok diusulkan naik hingga Rp 100.000 per bungkus. 


Tujuannya adalah selain mencegah anak-anak membeli rokok, kenaikan ini juga menjadi tambahan pemasukan bagi pemerintah dari cukai. 


"Anak-anak ini simpel, mereka ingin terlihat dewasa dan tua, terlihat cool, keren, jadinya merokok. Selain itu, meskipun saya bagian pemerintah, akses terhadap rokok ini harus dibatasi. Bahkan di Indonesia menjual rokok secara ketengan atau satuan masih bisa," kata Juliari saat Webinar Hari Anak Nasional 2020, pada Senin (20/7/2020) kemarin. 


Juliari menyarankan, proses pembelian rokok seharusnya dipersulit. Salah satunya dengan menaikan harga per satu bungkus rokok. Tujuannya, agar rokok tidak mudah diakses oleh anak-anak.

"Kalau bisa rokok harganya mahal. Satu bungkus minimal 100 ribu. Negara juga dapat cukai lumayan," usul Juliari. 


Ia menyadari bahwa usulan itu bisa berdampak pemerintah mendapat protes dari para petani tembakau yang menanam bahan utama pembuatan rokok. 


Namun, menurut Juliari, kebanyakan produksi rokok saat ini juga telah menggunakan tembakau impor. Sehingga, ia menyarankan sebaiknya petani tembakau berganti jenis tanaman yang dipanen. 


"Jadi harus mendesak pemerintah supaya harga rokok dan cukai dinaikan. Ini bukan untuk meningkatkan APBN saja, itu jangka pendek. Jangka panjangnya anak kita terlindungi dari rokok," ucapnya. 


Selain berbahaya bagi kesehatan secara fisik, Juliari menyampaikan bahwa rokok bisa menjadi pintu gerbang anak mengenal narkoba. Jika telah terjerumus pada narkoba maka yang dikhawatirkan masa depan anak jadi terancam. 


"Harus diingat pengenalan narkoba dari rokok, trus meningkat nyobain ganja lalu sabu. Begitu masuk ke narkoba ya sudah habis. Mau rehab seperti apa pun, kalau sudah narkoba sejak dini itu sudah sulit," ujar Juliari. 


 


NEWS24.CO.ID




 
Berita Lainnya :
  • Novel Baswedan Pimpin Operasi Tangkap Tangan Mentri KKP dan Jajarannya
  • Edhy Prabowo Ditangkap KPK, Gerindra DKI Prihatin
  • Calon Wako Dumai Eko Suharjo Meninggal Dunia Dini Hari Tadi
  • Kata JK, Rizieq Shihab Disebut Isi Kekosongan Pemimpin Islam
  • [BREAKING NEWS] Minibus Silver Terbalik di Km 20 Tol Pekanbaru-Dumai
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Warga NU dan Anshor Diimbau Tak Ikut Demo Tangkap Ahok
    2 Sebelum Membunuh, Ferhat Sempat Antar Istri ke Pasar
    3 Puluhan Ambulans Siaga di Pantai Nongsa Batam
    4 Saat Depan Istana Mencekam: Asap Membubung dan Kobaran Api di Jalanan
    5 Ini Lokasi Titik-titik Api yang Masih Menyala, Termasuk di Taman Aspirasi
    6 Turun Temui Demonstran, Kemeja Wiranto Terciprat Darah
    7 Ahok Minta Pengunggah Video Terkait Al Maidah Diperiksa
    8 Kepalah SMAN 4 Pekanbaru Short Course ke Korsel bersama Kemendikbud
    9 Menang Pilpres, Donald Trump Berjanji Akan Jadi Presiden Bagi Semua Warga AS
    10 Pria Ini Enam Kali Cabuli Anak Tirinya Berumur 9 Tahun, Korban Diiming-imingi Uang Rp 5000
     
    Galeri Foto | Advertorial | Rohil | Indeks
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2016 RIAUTERDEPAN.COM, All Rights Reserved
    replica watchesreplica rolex watches