riauterdepan.com -  Seorang penyerang dengan pisau menewaskan sedikitnya tiga orang dan melukai beberapa" />
Rabu, 25 November 2020
Follow:  
www.riauterdepan.com  
 
Prancis Mengerahkan Tentara Untuk Berjaga-jaga Hingga Dua Kali Lipat
Semakin Mencekam, Pasca Pemenggalan Tiga Warga di Gereja, Prancis Mengerahkan Tentara Untuk Berjaga-
Jumat, 30-10-2020 - 09:56:30 WIB

Riauterdepan.com -  Seorang penyerang dengan pisau menewaskan sedikitnya tiga orang dan melukai beberapa lainnya di sebuah gereja di kota Nice Prancis pada hari Kamis, kata pejabat Prancis, dalam insiden yang digambarkan oleh walikota kota itu sebagai tindakan "terorisme".


Menurut sumber polisi, penyerang telah menggorok leher seorang sakristan gereja, memenggal kepala seorang wanita, dan melukai korban ketiga sebelum dia meninggal karena luka-lukanya. Motif sebenarnya dari serangan itu tidak jelas.


Kepala jaksa anti-teroris Prancis mengatakan penyerang, yang terluka parah oleh tembakan polisi, sedang dirawat di rumah sakit.


Tersangka telah diidentifikasi sebagai warga negara Tunisia berusia 21 tahun, kata sumber keamanan dan polisi. Dalam serangan lain awal bulan ini, guru bahasa Prancis Samuel Paty dipenggal di siang hari bolong.


Insiden itu terjadi di tengah meningkatnya ketegangan antara Prancis dan dunia Muslim atas pidato Presiden Prancis Emmanuel Macron baru-baru ini di mana dia mengatakan Islam berada dalam "krisis", dan di tengah dukungan publik yang diperbarui di Prancis atas hak untuk menampilkan kartun Nabi Muhammad.


Kartun tersebut, yang sangat menyinggung Muslim, adalah bagian dari perdebatan baru tentang kebebasan berekspresi setelah pembunuhan Paty. Salah satu korbannya adalah seorang wanita berusia 60 tahun, yang menderita "luka di tenggorokan sama saja dengan pemenggalan kepala", kata kepala jaksa anti-terorisme Prancis.


Korban kedua, sakristan gereja berusia 55 tahun itu, juga mengalami luka di tenggorokan, kata jaksa Jean-Francois Ricard dalam pernyataan singkat kepada pers. Korban ketiga, seorang wanita berusia 44 tahun, meninggal karena luka pisau di restoran tetangga tak lama setelah melarikan diri dari gereja melalui pintu samping, kata Ricard.


Tersangka tiba dengan kereta api membawa dokumen identitas Palang Merah Italia, mengganti pakaiannya di stasiun kereta di Nice, kemudian berjalan ke gereja untuk memulai serangannya, kata seorang jaksa penuntut.


Jean-Francois Ricard, kepala jaksa anti-teroris Prancis, mengatakan pria itu telah tertangkap kamera pengawasan video di stasiun kereta dan dari sana berjalan sejauh 400m ke gereja Notre Dame.


Jaksa anti-terorisme Prancis mengatakan penyerang memasuki Prancis dari Italia. Jean-Francois Ricard mengatakan pada konferensi pers bahwa pria itu tiba di Lampedusa, Italia pada 20 September, dan tiba di kota Bari Italia pada 9 Oktober.


Informasi perjalanan tersebut berasal dari dokumen tentang pria dari Palang Merah Italia itu, kata Ricard.


Tersangka tidak terdaftar oleh polisi Tunisia sebagai tersangka "militan" sebelum dia meninggalkan negara itu pada September, kata seorang pejabat pengadilan Tunisia. Brahim Aouissaoui meninggalkan Tunisia dengan perahu pada 14 September dan tiba di Nice pada Rabu, kata pejabat itu, kata Mohsen Dali.


Polisi sedang memeriksa keluarganya di kota pelabuhan Sfax, kata sumber keamanan Tunisia. Sumber polisi Prancis mengatakan Aouissaoui juga tidak dikenal oleh dinas intelijen Prancis. Kandidat Demokrat Gedung Putih Joe Biden telah berjanji untuk menindak "kekerasan ekstremis" jika terpilih menjadi presiden Amerika Serikat, dan telah mengecam serangan pisau "yang mengerikan".


"Jill dan saya menjaga orang-orang Prancis dalam doa kami setelah serangan teror mengerikan di Nice - yang menargetkan orang-orang tak berdosa di sebuah rumah ibadah," katanya di Twitter.


“Pemerintahan Biden-Harris akan bekerja dengan sekutu dan mitra kami untuk mencegah kekerasan ekstremis dalam segala bentuk.”


Uskup Agung Canterbury dan London mengatakan mereka berdoa untuk "bangsa Prancis" dan untuk semua yang terkena dampak serangan hari ini. “Minggu terakhir ini kami telah melihat anak-anak terbunuh di sebuah sekolah di #PeshwarBlast dan par koa jemaat dibunuh hari ini di sebuah gereja di #NiceChurchAttack; dua tempat di mana orang tidak boleh rentan terhadap tindakan keji seperti itu, ”cuit Uskup Agung Anba Angaelos dari Gereja Ortodoks Koptik di London, Inggris Raya.




 
Berita Lainnya :
  • Novel Baswedan Pimpin Operasi Tangkap Tangan Mentri KKP dan Jajarannya
  • Edhy Prabowo Ditangkap KPK, Gerindra DKI Prihatin
  • Calon Wako Dumai Eko Suharjo Meninggal Dunia Dini Hari Tadi
  • Kata JK, Rizieq Shihab Disebut Isi Kekosongan Pemimpin Islam
  • [BREAKING NEWS] Minibus Silver Terbalik di Km 20 Tol Pekanbaru-Dumai
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Warga NU dan Anshor Diimbau Tak Ikut Demo Tangkap Ahok
    2 Sebelum Membunuh, Ferhat Sempat Antar Istri ke Pasar
    3 Puluhan Ambulans Siaga di Pantai Nongsa Batam
    4 Saat Depan Istana Mencekam: Asap Membubung dan Kobaran Api di Jalanan
    5 Ini Lokasi Titik-titik Api yang Masih Menyala, Termasuk di Taman Aspirasi
    6 Turun Temui Demonstran, Kemeja Wiranto Terciprat Darah
    7 Ahok Minta Pengunggah Video Terkait Al Maidah Diperiksa
    8 Kepalah SMAN 4 Pekanbaru Short Course ke Korsel bersama Kemendikbud
    9 Menang Pilpres, Donald Trump Berjanji Akan Jadi Presiden Bagi Semua Warga AS
    10 Pria Ini Enam Kali Cabuli Anak Tirinya Berumur 9 Tahun, Korban Diiming-imingi Uang Rp 5000
     
    Galeri Foto | Advertorial | Rohil | Indeks
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2016 RIAUTERDEPAN.COM, All Rights Reserved
    replica watchesreplica rolex watches