Minggu, 29 November 2020
Follow:  
www.riauterdepan.com  
 
Aparat Blokade Jalan Menuju Ibu Kota Islamabad
Demo Besar-besaran Anti-Prancis Di Pakistan Masuki Hari Kedua, Aparat Blokade Jalan Menuju Ibu Kota
Senin, 16-11-2020 - 20:38:00 WIB

Riauterdepan.com Pihak berwenang Pakistan menutup jalan utama menuju ibu kota Islamabad untuk hari kedua unjuk rasa anti-Prancis yang dilakukan oleh partai agama sayap kanan pada hari Senin (16/11) waktu setempat.


Unjuk rasa di kota tetangga Rawalpindi yang menarik hingga lima ribu orang simpatisan Partai Tehreek-i-Labbaik Pakistan (TLP) pada Minggu (15/11) meluas hingga Senin, dengan sekitar seribu pengunjuk rasa berkumpul di tengah penghalang jalan yang mencegah mereka memasuki ibu kota.


Layanan komuter mengalami penundaan yang cukup lama akibat aksi tersebut. Pemerintah juga sempat mematikan layanan seluler lebih dari 24 jam untuk mencegah penyelenggara reli berkoordinasi satu sama lain. Namun, menjelang jam makan siang pada hari senin layanan seluler kembali dipulihkan, seperti dikutip dari AFP, Senin (16/11).


Pakistan telah menyaksikan protes kecil dan tersebar selama beberapa minggu terakhir sebagai tanggapan atas pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron beberapa pekan lalu tentang Islam.


Presiden Prancis angkat bicara setelah seorang ekstremis memenggal kepala seorang guru di dekat Paris setelah dia menunjukkan kartun Nabi Muhammad selama kelas tentang kebebasan berbicara. SEperti diketahui, semua penggambaran Nabi dilarang oleh Islam.


Saat itu Macron mengatakan bahwa gurunya dibunuh karena kelompok Islam menginginkan masa depan Prancis.


Komentar Macron memicu kemarahan sebagian besar umat Muslim di seluruh dunia, dengan puluhan ribu di Pakistan, negara tetangga Iran dan negara-negara Muslim lainnya di Asia Selatan membanjiri jalan-jalan dan mengorganisir boikot anti-Prancis.


Pakistan sendiri telah mengajukan keluhan kepada Prancis atas apa yang disebutnya kampanye Islamofobia sistematis di negara Eropa itu.


Perdana Menteri Imran Khan menuduh presiden Prancis menyerang agama Muslim dan mendesak negara-negara Islam untuk bekerja sama untuk melawan apa yang disebut penindasan yang tumbuh di Eropa.


Penodaan agama adalah masalah yang sangat kontroversial di Pakistan yang ultra-konservatif, di mana siapa pun yang dianggap telah menghina Islam atau tokoh Islam dapat menghadapi hukuman mati.


Kelompok hak asasi telah mendesak negara tersebut untuk mereformasi undang-undang penistaan agama karena sering disalahgunakan untuk menyelesaikan dendam pribadi.


Pawai hari Minggu diorganisir oleh ulama garis keras Khadim Hussain Rizvi dari Partai TLP, yang dikenal keras dalam menyuarakan protes anti-Prancis.


Pada 2017, negara itu dilumpuhkan oleh unjuk rasa TLP menyusul pembebasan perempuan Kristen Asia Bibi, yang dituduh tidak menghormati Nabi Muhammad SAW. 


    




 
Berita Lainnya :
  • Polisi Datangi Rumah Habib Rizieq Malam-malam
  • Luar Biasa, Letkol TNI Laode Jaga Keamanan Negara dengan Tahajud
  • Rencana Besar Erdogan Membangun Turki Raya Lewat Neo-Ottoman
  • India Siap Produksi 100 Juta Dosis Vaksin Sputnik-V Per Tahun
  • Mucikari Tawarkan Jasa Artis ST Dan SH Rp 110 Juta Sekali Kencan
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Warga NU dan Anshor Diimbau Tak Ikut Demo Tangkap Ahok
    2 Sebelum Membunuh, Ferhat Sempat Antar Istri ke Pasar
    3 Puluhan Ambulans Siaga di Pantai Nongsa Batam
    4 Saat Depan Istana Mencekam: Asap Membubung dan Kobaran Api di Jalanan
    5 Ini Lokasi Titik-titik Api yang Masih Menyala, Termasuk di Taman Aspirasi
    6 Turun Temui Demonstran, Kemeja Wiranto Terciprat Darah
    7 Ahok Minta Pengunggah Video Terkait Al Maidah Diperiksa
    8 Kepalah SMAN 4 Pekanbaru Short Course ke Korsel bersama Kemendikbud
    9 Menang Pilpres, Donald Trump Berjanji Akan Jadi Presiden Bagi Semua Warga AS
    10 Pria Ini Enam Kali Cabuli Anak Tirinya Berumur 9 Tahun, Korban Diiming-imingi Uang Rp 5000
     
    Galeri Foto | Advertorial | Rohil | Indeks
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2016 RIAUTERDEPAN.COM, All Rights Reserved
    replica watchesreplica rolex watches