Kamis, 22 April 2021
Follow:  
www.riauterdepan.com  
 
Partai Nanggroe Aceh Bisa Makin Tercecer Dan Tenggelam
Masih Dipimpin Dari Dalam Penjara, Partai Nanggroe Aceh Bisa Makin Tercecer Dan Tenggelam
Jumat, 02-04-2021 - 16:06:00 WIB

Riauterdepan.com Sebuah partai politik tidak akan mampu bersaing jika dipimpin dari balik jeruji besi. Hal ini juga mengabaikan sejumlah etika yang berdampak pada kehancuran partai.


Demikian dikatakan pengamat politik, Nasrul Zaman, terkait kondisi Partai Nanggroe Aceh (PNA) yang hingga kini masih saja dipimpin sang ketua umum, Irwandi Yusuf, yang saat ini masih mendekam di Lembaga Pemasyarakatan Sukamiskin, Bandung, Jawa Barat.


Irwandi divonis bersalah atas kasus suap dana alokasi khusus yang melibatkan bekas Bupati Bener Meriah, Ahmadi.


Menurut Nasrul, partai politik saat ini sangat tergantung dari sosok-sosok yang mengendalikan partai itu. Sehingga, setiap parpol sepatutnya memilih sosok-sosok yang bersih dan kredibel untuk dijadikan seorang pemimpin dan panutan.


"Ya tidak etis lah (dipimpin dari penjara). Sekarang kan kita mau memperkuat partai lokal. Tidak mungkin dia memimpin dari penjara," kata Nasrul kepada Kantor Berita RMOLAceh, Jumat (2/4).


Nasrul juga menilai memimpin partai politik dari balik penjara adalah sebuah pelanggaran semua etika yang ada. Dari sisi efektivitas, Irwandi tidak akan dapat diajak berdiskusi dengan pengurus partai di Aceh.


Apalagi, di dalam penjara, dia tidak punya waktu dan fasilitas yang memungkinkan untuk menggelar pertemuan-pertemuan virtual.


Karena itu Nasrul menyarankan Irwandi menyerahkan kepemimpinan PNA kepada kader lain. Irwandi juga telah beberapa tahun memimpin partai.


Nah, sosok yang paling tepat untuk memimpin PNA, kata Nasrul, adalah Samsul Bahri alias Tiyong.


"Serahkankan sama Tiyong. Selama ini sebagai ketua tim sukses memiliki rekam jejak yang baik. Saya pikir hal yang wajar. Tidak masalah. Dia juga cakap dalam mengorganisir," ucap Nasrul.


Dengan menyerahkan kepemimpinan kepada Tiyong, berarti Irwandi menjalankan sebuah rekonsiliasi yang saat ini dibutuhkan oleh PNA. Jika tidak, PNA akan tenggelam akibat konflik di internal partai. Sudah saatnya seluruh kader PNA membangun solidaritas dan soliditas.


Apalagi di masa depan, PNA memiliki tugas yang cukup berat. Tugas itu tidak akan dapat diselesaikan dengan baik jika dipimpin dari dalam penjara.


‚ÄúSerahkan saja kepemimpinan partai kepada kader lain. Supaya partai bisa berkembang lebih besar dan lebih baik," kata Nasrul. 




 
Berita Lainnya :
  • Suap Rp 32,4 M Yang Diterima Juliari Batubara Mengalir Ke Pihak Lainnya, Ini Daftarnya
  • Penyidik KPK Diduga Peras Walikota Tanjungbalai, Firli Bahuri: Kami Zero Tolerance Terhadap Penyimpa
  • KPK Dalami Informasi Penyidik Minta Uang Rp 1,5 M Ke Walikota Tanjungbalai Syahrial
  • Besok Disidang Perdana, Ini Dakwaan JPU KPK Kepada Juliari Batubara Dalam Korupsi Bansos
  • Polri Pastikan Jozeph Paul Zhang Tak Bisa Lari Dari Jerat Hukum Indonesia
  •  
    Komentar Anda :

     
     
     
     
    TERPOPULER
    1 Warga NU dan Anshor Diimbau Tak Ikut Demo Tangkap Ahok
    2 Sebelum Membunuh, Ferhat Sempat Antar Istri ke Pasar
    3 Puluhan Ambulans Siaga di Pantai Nongsa Batam
    4 Saat Depan Istana Mencekam: Asap Membubung dan Kobaran Api di Jalanan
    5 Ini Lokasi Titik-titik Api yang Masih Menyala, Termasuk di Taman Aspirasi
    6 Turun Temui Demonstran, Kemeja Wiranto Terciprat Darah
    7 Ahok Minta Pengunggah Video Terkait Al Maidah Diperiksa
    8 Kepalah SMAN 4 Pekanbaru Short Course ke Korsel bersama Kemendikbud
    9 Menang Pilpres, Donald Trump Berjanji Akan Jadi Presiden Bagi Semua Warga AS
    10 Pria Ini Enam Kali Cabuli Anak Tirinya Berumur 9 Tahun, Korban Diiming-imingi Uang Rp 5000
     
    Galeri Foto | Advertorial | Rohil | Indeks
    Redaksi Disclaimer Pedoman Tentang Kami Info Iklan
    © 2016 RIAUTERDEPAN.COM, All Rights Reserved
    replica watchesreplica rolex watches